Subscribe:

Ads 468x60px

Labels

Social Icons

March 9, 2012

Populasi Owa Jawa Semakin Terancam

Owa Jawa masih berada dalam kondisi terancam punah. Jumlahnya diperkirakan sekitar 4.000-5.000 ekor. Saat ini, Owa Jawa hanya hidup di tiga taman nasional dan sekitar 30 cagar alam di Jawa bagian barat dan tengah.


Demikian dikatakan Jatna Supriatna, Koordinator Internasional Konse rvasi Indonesia, Selasa (10/3), menanggapi perkembangan populasi Owa Jawa sebagai salah satu satwa endemis Jawa bagian barat.

Menurut Jatna, karena jumlah yang sangat sedikit, Owa Jawa masuk dalam kategori terancam punah (Critical Endangered ). Saat ini, saat ini, Owa Jawa terdistribusi terbatas di tiga taman nasional, Ujung Kulon, Gunung Gede Pangrango, dan Gunung Halimun. Selain itu, beberapa Owa hidup di cagar alam seperti Simpang , Papandayan, Talaga Warna, Tilu, Kendeng, dan Slamet.

Menurut Jatna, kendala terbesar dalam perlindungan Owa Jawa adalah berkurangnya habitat di Jawa karena kerusakan hutan dan konversi lahan pertanian. Beberapa contohnya antara lain pengurangan lahan hutan di beberapa tempat. Pada tahun 2001, terdata pengurangan 15 persen dari 15.000 hektar hutan di Simpang, 4 persen dari 76.100 hektar di Ujung Kulon, dan 2,5 persen dari 42.000 hektar hutan di Halimun. 

Selain itu karena masih ada yang ingin memelihara, biasanya hanya mengambil bayi dan membunuh induk. Padahal, bila sudah besar pemelihara kewalahan karena gigi taring sangat besar. Akibatnya, Owa seringkali dibiarkan terlantar, katanya.

Untuk meminimalkan kepunahan, saat ini, di Pusat Rehabilitasi dan Penyelamatan Owa Jawa Bodogol, Taman Nasional Gunung Gede Pangrango, Jawa Barat dipelihara 27 ekor Owa Jawa. Dalam waktu lima tahun terakhir, tugas uatama pusat rehabilitasi menjodohkan antar Owa Jawa. Saat ini sudah ada 10 pasangan dan siap dikembalikan ke alam. Alasannya, selain hewan monogami, Owa Jawa tidak akan dapat bertahan bila dilepas di hutan tanpa berpasangan. Hal ini terkait proses perkawinan dan perlindungan wilayah.

"Saya pernah melihat Owa Jawa yang tidak mau pindah ke tempat lain walaupun teritorinya tinggal 10 persen. Potensi itu akan menyebabkan Owa akan mati kelaparan," katanya.

Akan tetapi, pusat rehabilitasi, ini tetap tidak cukup besar efeknya melindungi Owa Jawa. Diperlukan penanganan hukum ketat di Jawa, khususnya tidak memelihara Owa secara pribadi.

Selain itu, ke depannya, pemerintah daerah yang mempunyai populasi Owa Jawa diharapkan mempunyai kebijakan sejalan dengan Pemerintah pusat. Pemda bisa membuat sesuatu yang lebih baik dengan meningkatkan daerah yang masih berhutan. Diantaranya, pengembangan ekoturisme atau pun dengan kepentingan lain.

Sumber : kompas
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...